Tinjauan/Review Blog/Blogger : Wawancara Imajinatif Dengan Kong MM

Selamat Pagi Kawan MM!

(Inti tulisan ini sebenarnya sudah dibuat pada tulisan sebelumnya hanya dikemas dalam cara penulisan yang berbeda. Tentunya ditambahkan sedikit lagi ide yang baru ditemukan setelah tulisan sebelumnya terbit. Semacam pengulangan atau daur ulang ide)

Alkisah, di negara blogsphere, seorang reporter bernama Yang Nanya sedang bingung. Bini no 14 minta hadiah ultah berupa sebuah review (ulasan/tinjauan) untuk blognya yang tidak jelas isinya.

Sudah berkeliling kesana kemari dia tidak menemukan orang yang mau bikin ulasan blog yang dia sebenarnya juga nggak pernah baca. Kalaupun ada, biasanya masang harga yang 10 kali lipet gajinya.

Sampai ia mendengar bahwa nun jauh di daerah Selatan sebelah sanaan dikit, agak mengkol ke Utara, miring ke Barat, dan doyong ke Timur, ada seorang blogger berusia manula. Katanya sih, bawel, nyebelin, ngeselin, keras kepala, mau menang sendiri.

Cuma dia sering bikin ulasan blog secara gratis. Suka ngasih backlink juga. Sesuatu yang kayaknya nggak tren lagi di dunia blogosphere belakangan ini. Kebanyakan mau kalo dikasih angpauw dulu.

Katanya si blogger itu mantan Ronin, alias samurai tanpa tuan di masa mudanya alias samurai gelandangan. Katanya lagi, punya bini 13.

Yang Nanya berpikir, mayan juga nih daripada pulang nggak bawa apa-apa dan ditakol (dijitak) oleh bini ke-14. Lagian, sekali dayung 200 pulau terlampaui. Ia berpikir bisa memberi ulasan tentang blog si bini sekalian nyelesein pekerjaan, bikin wawancara dengan si blogger.

Akhirnya, Yang Nanya berangkat lah ke sana ditemani seorang kameraman bernama Tanpa Nama. Teman sejati bertahun-tahun jadi reporter karena tidak bawel, karena lebih sering tidur daripada ngomong.

Singkat kata, Yang Nanya akhirnya bertemu si blogger manula. Hasil kenalan tanpa jabat tangan, diketahui namanya si Engkong MM, sama kayak nama salah satu bininya. Kebetulan si Engkong lagi tidak punya gawean karena diusir ke-13 bininya barengan gegara mengajukan niat poligami ke 14 sampe 25.

Dia juga bersedia bikinin ulasan blog. Gratis bener-bener nggak bayar.

Dia menyambut tawaran wawancara sebenarnya karena mikir, “Ah mayan siapa tahu nama gue terkenal dan bisa dapet bini ke-13,14,15,16,17).

Sambil duduk bersila di bawah puun alpukat yang botak dan penuh ulat. Yang Nanya minta waktu sebentar untuk memperkenalkan si Engkong MM kepada pemirsa.

Setelah mengusap dan merapikan rambut dengan tangan penuh ludah sendiri, ia menghadap kamera.

Yang Nanya : Kamera eksyen!

Pemirsa, kami saat ini berada di Kampung MM , di dunia blogosphere Selatan sebelah sanaan dikit, agak mengkol ke Utara, miring ke Barat, dan doyong ke Timur.

Kami akan melakukan wawancara dengan seorang blogger yang katanya terkenal tapi saya sendiri nggak pernah denger namanya, petugas kelurahan juga tidak tahu, apalagi petugas kelurahan.

Sering Disebut master walau sebenarnya cuma salah eja dan sebenarnya cuma mister doang Yang jelas emang dia punya bini 13, lebih sedikit dari jumlah bini saya.

Kami akan segera memulai wawancara dengan Engkong MM. Harap jangan pergi, tapi kalau mau ke toilet boleh saja.

(Yang Nanya berbalik menghadap Engkong MM dan si Tanpa Nama, si kameraman, mengarahkan kamera ke ntu orang dua dan meletakkannya di atas tembok batu dan mulai ngorok)

Yang Nanya : Kong, elu ngapain sih demen banget buat tinjauan/review blog orang lain? Emang tujuan elu apa?

Engkong MM : Ya, jujur ajah, nggak banyak sih Tong alasannya. Cuma gue mikir, maklum udah tuwir jadi kadang kurang kerjaan, kenapa kagak?

Blog itu kan sebuah karya juga.

Buku direview dan diulas dengan semangat 45 oleh banyak blogger, apalagi yang karya pengarang terkenal atau dari luar negeri. Para blogger tuh semangat banget dah kalau bahas buku.

Pelem? Jangan ditanya Tong. Apalagi kalau yang isinya cowok ganteng bin imut asal negeri ginseng, pasti seabreg dah yang bikin ulasan. Nggak dibayar juga yang bikin review dah seneng dan bangga banget.

Nah, blog juga kan sebuah “karya”. Kagak bedanya dengan buku dan pelem. Cuma derajatnya doang yang dianggap lebih rendah daripada dua jenis karya yang laen.

Ya kan biasa Tong, blog MM mah suka anti mainstream, orang maen gadget, gua berenang di kali. Orang demen punya istri dua, gue pilih 13. Jadi, daripada bikin ulasan buku atau pelem, mending bikin ulasan blog.

Yang Nanya : Nggak rugi tuh Kong. Artinya kan elu mempromosikan orang lain menjadi “terkenal”. Padahal, kalo dipikir elu nggak dapet ape-ape? Iya kan? Gue liat pan di blog MM ada ulasan blog dan ditambah ada Linky juga yang isinya ngasih link ke blog lain

Engkong MM : Ah, elu anak kemaren sore. Mikirnya untung rugi doang. Kalo ajah mak lu mikir gitu, kelar idup lu.

Paradoks banget seh.

Yang Nanya : Bentar. Bentar Kong. Disela dikit yah. Jangan manyun. Mau nanya “paradoks” itu ape sih? Makanan jenis ape?

Engkong MM : Bawel lu. Gue lagi semangat ngomong elu sela. Nggak sopan tau. Sini gue bisikin.

(Yang Nanya mendekatkan kuping ke mulut si Engkong MM)

Engkong MM: Sssshttt, jangan bilang-bilang yah, gue juga nggak ngerti. Elu cari ndiri ajah di sodara gue Mbah Google. Gue ngomong gitu pan biar keliatan seperti orang keren dan pinter

Yang nanya : Iya dah Kong, ngerti ngerti. Gue kagak bakalan nanya lagi. Lanjut saja Kong

Engkong MM : Yawda, elu jangan nyela lagi ya. Gue kepret luh!

Gini Tong.

Blogger pan biasa bilang kesana kemari, ke seluruh dunia dah intinya, kalau ngeblog itu tentang berbagi. Iya kan? Manggut nggak lu, gue kepret lagi dah.

(Yang nanya manggut-manggut seperti bebek, merasa itu tindakan terbaik daripada kena kepret samurai si Engkong MM)

Tapi, gue liat, tindakannya justru kebalikan. Banyak yang pelit. Buktinya ngasih link ajah suseh. Boro-boro bikinin tulisan, kolom website di komentar ditutup.

Takut ketularan si Spam Score lah, takut DA ama PA turun lah. Kayaknya, Bang Pepet, Bang Poci, dan Mbak Kun bakalan nggak punya kerja bentar lagi soalnya udah nggak nakutin lagi.

Itu Tong makanya gue sebut paradoks. Bertentangan banget omongan ama tindakan. Kalo kata pepatah mah, “Lain di mulut lain di hati”.

Yang Nanya : Kong, jangan ngalor ngidul atuh, gue kan nanya nya, untung rugi bikin tinjauan blog? Bukan nanya soal si “dok dok” tadi.

Engkong MM : Bawel luh dasar anak sekarang kagak sabaran!

Gini Tong.

Rugi sih kagak ade. Tetep aja gue nulis review blog atawa kagak, bayar serper ya segitu. Malah kalo gue kagak nulis, rugi gue tambah gede dah. Ntu serper jadi kagak bermangpaat. Duit keluar percuma.

Mangpaatnya mah lumayan (si Engkong bangkit dari duduk, ngambil pecahan genteng, terus nulis di tanah).

Ni Tong, kalo pandangan gue yang udah tuwir ini, justru gue yang paling untung soal ini.

  • blog gue keisi tulisan baru, serper nggak mubazir, iye nggak?
  • kalo ntu blogger jadi terkenal, gue bakalan kecepretan “dikit”, Tong. Pan gue bisa cerita ma anak cucu, tetangga, kalo gue kenal tuh blogger terkenal. Siape tau aja Tong tar dia mau bagi job ma gue nantinya #ngarep
  • kecepretannya lagi, gue sering nemu orang nyasar ke blog gue Tong padahal mungkin dia nyari alamat blog yang gue bahas. Nggak banyak tapi ada ajah..
  • gini-gini gue mayan jago dagang Tong, sebelum brenti gegara bini yang 13 ntu bikin repot. Gue pikir ulasan blog ntu banyak peminatnya, ya buktinya nyang komen lebih banyak dari tulisan biasa..
  • kalo rame gitu pan seru Tong, ngeliat pada dateng dan ikut bagi cerita-cerita soal si bloggernya
  • apresiasi Tong.. Elu kalau mau mendorong orang, nggak usah kayak si Teguh Teguh ntu deh, kasih aja apresiasi sama seseorang sesuai takerannya. Kalo suka bilang suka, jangan disimpen dalam hati, nggak bakalan jadi duit digituin mah. Mending sampein, biar orangnya tau kita apresiasi karyanya
  • nambah temen juga Tong, siapa tau nantinya ada yang mau ngasih gue komisi. Pan aneh juga, katanya nambah temen tapi komen di blog lain kagak mau, jawab komen kagak mau juga, bahas temen sendiri kagak dikerjain juga, terus maunya cuma supaya orang apresiasi dia doang. Kumaha tah? eeh.. Gimana tuh tong. Siapa tau ajah, gue bikin ulasan blog, ada yang mau jadi temen gue..

Pendeknya, sih, ngeblog mah kagak usah kayak dagang Tong. Untung rugi kagak usah dipikirin dah. Biasanya mah ada aja rejeki ke kita. Ya, buktinya si Engkong MM eni sekarang banyak temennya yang sukarela ngeramein rumah engkong. Biar 13 bini gue bawel juga.

Sumpeh, gue kagak liat ada ruginya.

Yang Nanya : Iye juga ya Kong. Nanya lagi nih Kong, di rumah Engkong sekarang pan ada tulisan basa Inggris tuh, Linky. Bedanya apa sama ulasan/review

Engkong MM : belet lu Tong. Ngomong aja bawel, gitu ajah ga tau.

Nih gini ceritanya.

Elu tau kan bini gue 13, udah gitu pada bawel lagi. Waktu gue nggak banyak. Cuma pan gue sering keliling kampung Tong. Nnah kadang gue nemu ada yang kinclong-kinclong pas jalan.

Cuma karena takut ketauan bini, ya gue cuma nyatet aja alamatnya dan tebar pesona dikit kalo sempet. Abis itu ngabur dulu dah sebelum bini-bini gue nyiapin sapu wat getok gue.

Nah, ntu alamat gue bagi deh sama para pemburu “kinclong”. Paling gue tambahin dikit aja pesen, nih kayaknya ada yang kinclong di sono. Liat sendiri aja deh, gue ga sempet.

Cuma ntu inpo gue kemas deh, biar bagusan dikit, pake istilah bule, gue kasih merek Linky. Gue pajang pengumuman deh di warung gue Niru sih Tong dari pelem koboi masa lalu, kan sering tuh dipajang tulisan “Wanted”.

Kalo yang review mah biasanya gue dah sempetin waktu dah. Ngabur-ngabur dikit dari bini buat nyegerin mata. Terus gue utak-atik deh yang kinclong-kinclong itu.

Gue bikin dah 500-1500 kata terus kasih cap ulasan/review/tinjauan. Biar dikate gue samurai dan tukang berantem, gue juga bisa dagang pan. Jadi agak kerenan lah.

Yang Nanya : Cara “utak atik” dan bahannya gimana Kong?

Engkong MM : Bener-bener bawel lu yah. Nyari ndiri napeh?

Ya udah. Karena kasian ama elu, reporter tapi yang gitu aja kagak tau, gue kasih tau nih.

Biasanya mah gue pake sarung ninja gue Tong. Ntu yang biasa dipake si Kolor Ijo biar nggak keliatan. Gue datengin deh rumah si Kinclong yang diincer.

Nongkrong di atep puun atawa di genteng. Untung gue punya ilmu jelangkung Tong, jadi gue masuk ke rumahnya nggak bakalan keliatan.

Gue oprek dah tuh rumah, dari ruang tamu, dapur, wc, sampe lemari baju.. eh cara nulisnya gimana, gayanya seperti apeh, terus tulisannya runtut kagak, cara pake diksinya kagak, tukang belagak atawa kagak, pokoke sebanyak mungkin data gue koleksi.

Gue perhatiin juga tong pajangan fotonya, waktu kecil gimana, terus kok bisa berubah jadi kinclong. Yang gue lewat biasanya pajangan sertipikat ama ijazah karena kagak penting wat gue dah.

Gue perhatiin dah semuanya. Gimana si kinclong ngomong. Kalo ada tamu gue ikut nimbrung dan perhatiin cara dia jamu tuh tamu. Gayanya kayak apeh. Bedak dan lipstik ape juga gue perhatiin.

Trus gue liatin lemari bajunya, banyakan versi KW atawa yang biasa ajah. Biasalah Tong, zaman sekarang mah orang demen banget sama jadi KW. Makanya gue perhatiin dah sampe gue bisa ngira dia orangnya seperti apa.

Biasanye ya Tong.. kagak bisa sekali. Maklum juga ntu seragam Ninja gue, kalu salah satu bini manggil, khasiatnya berkurang dan ilang. Jadi, sering baru bentaran, gue kudu kabur gara-gara tereakan bini.

Biasanya kudu berapa kali bolak balik Tong.

Kadang sebulan lebih, kadang satu tahun lebih. Maklum Tong, dengan bini 13 mah suseh gerak banget dah. Pada bawel bin cerewet.

Nasib gue tong.

Yang Nanya : Okeh deh Kong. Pertanyaan terakhir, gue liat penonton juga dah ngantuk kayaknya, pastilah bosen banget liat Engkong bawel yang kagak ada kinclong-kinclongnya.

Engkong MM : Iye, buruan. Tuh bini no 5 yang paling bahenol dah minta gue pijitin, kakinya ketiban cowet kemaren. Bini no 8, minta tambahan uang belanje, bingung gue. Yang no 9 yang paling muda ama paling kalem, ga bawel sih keliatannya, cuma kalo dah ngomong pedes.

Yawda buruan Tong, sebelum gue digebukin 13 bini.

Yang Nanya : Kalo pas kelayapan, Engkong tiba-tiba nggak tertarik gimana. Pan mungkin Kong, setelah itu Kong ga nemu yang menarik belangnya si blogger ketauan

Engkong MM : ahh elu mah. Makanya pake kacamata ninja super gue. Jadi, semua bisa keliatan kinclong. Ntu kacamata kayaknya bisa bikin gue lihat 13 dimensi Tong, dari kiri, kanan, depan, belakang, atas, bawah, maju mundur.

Mana ada yang kagak menarik.. eh ada juga sih, sampe kacamata ninja super gue error dan jadi item. Cuma kebanyakan sih berhasil.

Biasanya sih, gue inget kata pepatah dulu, “Manusia ntu berbeda satu ama yang lain”. Jadi, tuh kacamata bantu gue banget, kalu dari depan keliatan pesek, eh dia nampilin dari belakang yang agak bagusan.. Sampe kadang keliatan kutunya..

Gitu tong. Kitenya aje yang kudu pinter-pinter nyetting kacamata supaya bisa nemu bagian yang menarik wat kita. Kalo gue setting kacamata jadi jelek, ya semua keliatan jelek Tong.

Kalo kacamatanya error, ya ditunda dulu. Nggak gue paksain Tong, mahal soalnya. Lagi juga nggak keliatan apa-apa kalo gitu percuma.

Kalo nemu ada bagian yang bagus dan jelek, ya gue tulis bagian yang bagus dan menarik ntu ajah, yang jelek ga gue bahas mendalam. Tapi, yang namanya manusia ya Tong, kadang urat jail gua kena dan kadang suka nambahin dikit komen nyentil .

Siapa tahu ajah bisa membawa kebaikan dan didenger sama yang dibahas. Lagi juga, pan ngasih saran mah kagak bayar Tong.

Kalo yang kebangetan jeleknya, ya nggak gue tulis sekalian Tong. Ngapain juga nyebarin kejelekan orang.

Juga, gue tulis apa yang gue apa rasa yah. Nggak pake dikemas supaya keliatan bagus. Soalnya nggak ada gunanya juga. Kalo bagus, ya gue bilang bagus Tong. Jelek, gue diem nggak ngomong ape-ape, cuma kalo ada sisi yang kurang bagus, ya gue kritik juga.

Ngritik pan kagak bayar juga Tong.

Udah ya Tong.. gue ke bini no 11 dulu. Kangen neh. Dah lama kagak disuruh betulin genteng ma dia. Padahal, dia yang paling pinter… nyari duit.

See you. Bye. Sayonara. Ya Tong. Nice talking to you.

Yang Nanya mbatin : Belagu amir lu Kong. Bisa segitu doang pamer.

(Yang Nanya berbalik menghadap kameraman yang sebenarnya sudah ngantuk dan tidur selama wawancara.)

Yang Nanya : Demikianlah pemirsa, hasil percakapan kami dengan Engkong MM, si tuwir bawel tukang ngeyel bin keras kepala.

Semoga ada mangpaat yang bisa diambil, biar sebenarnya saya tidak begitu yakin. Cuma, mohon maklum saja, kalau tidak begini saya bakalan dipecat bini ke 14 saya yang butuh konten.

Yang Nanya : Cut

♣♣♣♣♣

(Yah, beginilah hasil bergaul dengan kawan-kawan Blogger penghasil cerpen kawakan seperti Mas Agus Warteg, si Juragan Bang Pepet, Mbak Kun, dan Bang Poci.

Tapi, itu sebuah hal yang saya syukuri karena dengan begitu saya menimba banyak pengetahuan dan pelajaran dalam bidang lain.

Dan, saya pikir hal itu bermanfaat sekali, sehingga saya bisa memberikan warna lain bagi blog MM. Tidak terbayang sebelumnya, saya berani menulis dengan cara seperti ini.

Sesuatu yang patut disyukuri)

Yuk Berbagi....

22 thoughts on “Tinjauan/Review Blog/Blogger : Wawancara Imajinatif Dengan Kong MM”

  1. Bentar2….Ini orang salah makan obat apa kali yaa…Atau kemasukan Arwah bang pepet..🤣🤣🤣🤣

    🤣🤣🤣Benar2 Suuuee gw jadi kaya orang gila ketawa terus …🤣🤣🤣🤣

    Daahh aahh perut sakit…🤣🤣🤣 Benar kesambet nih orang ..🤣🤣🤣

    Ntar balik lagi..🤣🤣🤣

    Reply
  2. Ooh yang disebut bini 14 itu Blog ya? 😆😆

    Mas Agus dan Kang Satria memang menular Kang, berhati2lah.. 👍
    Ciri orang tertular, biasanya cenderung tertawa dgn Behahaha, mengatakan Sueee, Rongdo, Pepet, dll. 😆😆✌

    Reply
  3. Tumben gaya tulisannya beda pak, eh ternyata ketempelan bang pepet.🤣

    Kayaknya reporter nya itu tetangga sebelah ya yang suka ngomong sueee, soalnya pak Anton manggilnya tong, entah tong Sam Cong atau tong sam pah.😂

    Paling yang lain kalo baca artikel ini pada kaget dan shok karena beda dari biasanya yang tegas, semoga saja ngga jantungan.😆

    Reply
    • Ntar dijelasin kenapa gaya nulisnya berbeda kali ini.. 😀

      Bener banget, itu tetangga sebelah yang mantan tukang becak dan sekarang ganti jadi ojeg sepedah

      Mudah-mudahan ga ada yang kena serangan jantung yah.. saya juga berharap begitu soalnya hahahaha

      Reply
  4. Beehhhaaa…🤣 🤣 🤣

    Kebayang nggak kalau postingan di blog MM gaya penulisannya kaya seperti yang diatas..🙄. Untuk blogger baru akan tersenyum dan menganggap yang empu jenaka….Untuk blogger lama pasti akan bertanya-tanya sang empu terkontaminasi virus apa??? Karena lebih mengerikan dari Virus Colorna..🤣 🤣 🤣 🤣

    Meski sebagian orang banyak yang berkata lebih cocok dengan gaya serius, Berwibawa dan tegas.😊

    Mungkin inilah efek punya bini 13 hingga sang empu mudah tertular virus bang pepet yang sangat sulit untuk mendapatkan obat penawarnya..🤣 🤣 🤣 🤣 Beeehhhaaa..🤣🤣

    Reply
    • Hahahahaha.. bener juga nih tetangga selalu mulai dengan kata itu…

      Benar banget efek punya bini kebanyakan nih kayaknya.

      Nah, sekalian nanya, menurut lu Tong, bagusan yang mana yang dipake di MM nih.. hahahahaha..Masing-masing pan punya pasar sendiri.

      Tar gue jelasin dah kenapa kali ini di blog MM nongol tulisan kayak gini..:-D

      Reply
  5. Mas agus warteg itu kalo nulis cerpen memang mengalir…kisah2 horor di websitenya cukup menarik dan karena saya suka cara menulisnya yang sangat terstruktur. Thanks mas anton tulisannya.

    Reply
  6. Wkwkwk kocak banget Kak Anton. Tulisan ini kayak gabungan antara tulisan Kak Anton dan Kak Agus :p Lucu, menyenangkan tapi tetap banyak pengalaman yang dibagikan.
    Kalau baca tulisan seperti ini, nggak akan nyangka kalau ini tulisan Kak Anton kecuali bagian manggil “Tong” sama kepret-kepret orang. Kalau lihat bagian itu, langsung deh tahu kalau tulisan ini dibuat oleh Kak Anton wkwkwk.

    Btw Kak, emang bebek yang jalannya manggut-manggut? Bukannya ayam?
    Btw lagi Kak, engkong MM punya rencana nambah bini lagi nggak ya? Kalau ada rencana, resepsi nikahnya kapan? Aku mau datang, kan lumayan bisa makan gratis nanti. Ahay.

    Reply
    • Coba aja kamu berada di bawah bebek kalau jalan, pasti dia akan manggut-manggut deh.. 😀

      Engkong MM udah kapok nyari bini lagi.. capeekkk… bininya pada bawel sih… Jadi, silakan makan gratis di rumah masing-masing sajah.. hahahaha

      Kan makanya bilang memang terinspirasi sama si Juragan Bang pepet Lia…

      Reply
  7. dan panjang tulisannya udah kayak sepanjang cerpennya mas agus hehe
    aku kalau disuruh nyari rumahnya engkong kayaknya ga bakalan nemu, alamatnya masih miring, pake condong ditambah doyong, nah lhooo, pake kompas, kompasnya yang bingung 😀

    Reply

Leave a Comment