Wawancara Blogger Foto Fanny Fristhika Nila Blog D'Cat Queen C

Rugi. Kalau ada komunitas blogger yang menolak untuk menjadikan Fanny Fristhika Nila anggotanya. Mungkin, mereka tidak menyadari bahwa si Ratu Kucing (D’Cat Queen) ini bisa disebut sebagai blogger tulen.

Ia merupakan salah satu dari sedikit orang yang menulis di blog demi sekedar passion dan kecintaannya pada dunia blogging.

Bukan hanya karena ia selalu totalitas dalam bercerita tentang kisah perjalanan travelingnya atau saat berkuliner, menghasilkan foto, tetapi juga ketika berkomentar di blog sesama blogger. Totalitas karena ia tidak segan meninggalkan komentar panjang dan berbicara blak-blakan tentang pengalaman hidupnya.

Bagi blog MM sendiri blogger yang satu ini masuk dalam kategori spesial dan hanya karena beberapa hal, tulisan ulasan tentang dirinya sebagai blogger dan blognya yang berlambang kucing sampai sekarang belum sempat diterbitkan.

Itulah mengapa, namanya muncul paling pertama ketika rubrik wawancara blogger diputuskan untuk terbit dan untungnya ia bersedia menjadi blogger pertama yang tayang dalam rubrik ini.

Silakan ikuti wawancara yang dilakukan via email di bawah ini.

(Catatan : semua yang tertulis di bawah tidak mengalami pengeditan dan hanya ada perbaikan pada salah ketik yang terasa mengganggu)


Blog MM : Tujuan awal Fanny ngeblog apa ya? Kemudian, Apakah tujuan itu masih sama sampai saat ini mengingat sudah bertahun-tahun Fanny menjadi blogger?

FANNY : Kalo diinget2 dari awal bikin blog ya mas, zaman kuliah 2003 kayaknya, masih utk curhat ga jelas aja, semacam diary online. Karena memang dari SD aku udah hobi nulis buku harian. Makanya pas mulai terganti digital, belajar deh ke adekku yang lebih dulu bisa, gimana cara bikin blog 🀣. Awalnya di Friendster, ada features utk blog, dan bisa di hide. Jadi waku itu murni hanya curhatan ga jelas, dan cuma buat diri sendiri. Aku mulai nulis blog yg terbuka buat umum pas pindah ke multiply, tapi saat itu belum kepikir nulis ttg traveling atau kuliner. Masih bokek mas, blm ada duit jalan2 πŸ˜„. Lagi2 yg ditulis cuma curhatan atau apapun yg menarik saat itu. Multiply tutup, aku vakum bbrp

Eh ngeliat  Kaka iparku bikin blog di blogspot, kok pengeeen 🀣. Bikin deh. Tapi saat itu, aku udah tau mau menulis ttg apa, traveling dan kuliner. Sejak kenal pak suami, dan dia berhasil ngeracunin aku asiknya jalan2, aku jadi ga bisa lepas nulis.  Rasanya semua pengen ditulis. Di tahap ini tujuan nulis masih cendrung buat diri sendiri, supaya ga lupa 🀭. Aku tuh pelupa banget. Kan sayang Yaa pengalaman jalan2 dan makan gitu kalo sampe ga inget di mana tempatnya, arah menuju sana, rasanya dll. Baru beberapa tahun kemudian, tujuannya mulai untuk berbagi ke temen2 yg mungkin butuh info2 traveling dan kuliner. Tujuan awal yg supaya ga lupa tetep, tapi ditambah dengan tujuan baru, sharing…

Blog MM : D’Cat Queen kan berarti Ratu Kucing? Padahal, kalau melihat isi blognya banyak bercerita tentang traveling dan kuliner. Apa hubungannya? Bisakah bercerita sedikit tentang mengapa nama itu dipilih?

FANNY : hahahaha itu karena dari awal bikin blog di FS nama userku fanny_dcatqueen 🀣. Jadi males aja ganti. Ga kepikir juga bakal ketagihan sampe skr nulis blog. Drpd bingung cari nama domain, pake ajalah user yg biasa. Mulai dari blog yg di fs, multiply, sampe blogspot, dan akhirnya pindah ke WP, ya jadinya Dcatqueen trus. Toh mudah diinget juga. Sempet sih kepikir mau ganti yg lebih berbau traveling, apalagi pernah tuh ada yg email dikira blogku ttg kucing2 isinya. Tapi dipikir lagi, udah telanjur lama pake nama ini, orang2 juga taunya dcatqueen, Yo wislah, ga usah aja. Biar tetep pake nama itu. Toh aku memang ibu kucing yg suka jalan2 πŸ˜„πŸ€­

BLOG MM : Fanny sudah mulai menulis di blog sejak tahun 2012, selama itu pasti ada momen yang dianggap paling berkesan dan selalu teringat. Nah, momen apa yang tidak bisa Fanny lupakan itu? Bisa berbagi ceritanya?

FANNY : Ada 1 momen, tapi bisa dibilang ga nyenengin sih. Cuma keinget trus aja Ampe skr 🀣. Dulu blogku kan masih gratisan, yg blogspot. Kemudian ada suatu komunitas traveling yang buka pendaftaran lah utk jadi membernya. Tapi disaring mas. Isi blog harus ttg traveling . Jadi yg isinya gado2 mundur dulu aja kasarnya πŸ˜…. Aku PD dong daftar, trus dapat email balasan diTOLAK dengan alasan belum sesuai Ama kriteria mereka. Mbuh lah kriteria yang mana. Yg aku tahu kan wajib ttg traveling doang isinya.

Jujur aku sebeeel banget. Kurang traveling apa blog ku πŸ˜‚πŸ˜‚. Tapi di situ aku kepikir jangan2 Krn masih gratisan, kliatannya jadi ga pro atau ga serius kali yaaa. Akhirnya aku minta temen yg kerjanya design gravis, bikinin deh blog baru dengan domain dan hosting berbayar, tapi isi dari blog lama dipindahin semua ke blog yg baru, ya yang skr ini aku pake.

Tapi ntah kenapa aku udh ga tertarik gabung Ama itu komunitas. Apalagi pas denger ada traveler yg jauh lebih terkenal waktu itu, ditolak masuk juga wkwkwkwkw. Akhirnya aku anggab itu owner komunitas, memang sengaja pilih2. Makin ga tertarik join πŸ˜„. Udah paling bener, ngeblog aja lah, ga usah mikirin komunitas sombong begitu 🀭

Blog MM : Mengapa Fanny memilih topik traveling dan kuliner? Mengapa tidak ada parenting atau pembahasan tentang beauty, padahal keduanya merupakan topik umum untuk blog wanita di Indonesia?

FANNY: karena aku suka jalan, cinta matiiii, dan bahkan kepenginnya saat pensiun nanti, aku dan suami ttp bisa traveling bareng ngabisin masa tua πŸ˜„. Aku percaya, tulisan yang ditulis karena kita menguasai topik, pasti jauh lebih bagus drpd ga menguasai.

Aku ga ngerti soal beauty, ga confident untuk tampil di kamera memperlihatkan kulit before and after, aku sadar diri ga fotogenic, dan kulitku super sensitif. Yg kalo sampe Gonta ganti produk skincare, bisa bruntusan parah yg ada. Makanya ga pernah kepikir jadi beauty blogger. Kalo parenting? siapalah aku yg ngurus anak aja dibantu babysitter πŸ˜‚πŸ˜‚. Boro2 bisa nulis ttg sistem pengasuhan, mau nikah dulu aja nego dulu Ama suami, karena dia pengen punya anak, sementara aku ga samasekali 🀣. Akhirnya mau, Krn kami cari win win solution. Jadi ga kebayang kalo aku harus nulis topik parenting yg jujur aja aku ga tertarik mas 🀭.

Kalo sekedar baca aku msh mau. Tapi menuliskan ttg itu, ga dulu lah. Biarkan temen2 yg memang passionnya di sana, yg menuliskan ttg itu πŸ˜„. Aku hanya mau menulis tentang sesuatu yg aku kuasain dan suka.

Blog MM : Kalau melihat arsip blog D’Cat Queen, artikelnya terbit secara teratur dan rutin. Bagaimana Fanny bisa melakukan semua itu? Tantangan apa yang paling berat yang pernah dialami saat mengelola blog?

FANNY : karena bayar domainnya mahal wkwkwkwkwkw. Sayang dong kalo ga di-update teratur πŸ˜‚. Yg pasti karena aku suka nuliiiis πŸ€­πŸ˜„. Traveling dan kuliner itu paling gampang sebenernya. Ga ada alasan utk stuck ide lah. Tinggal cari aja tempat makan baru, atau wisata baru Deket rumah, dan udh deh jadi bahan tulisan. Tantangan beratnya bukan  di situ, tapi mood ku yg naik turun πŸ˜…. Bahan tulisan banyak, di draft aja numpuk. Tapi terkadang Krn kelamaan ga ditulis, udah ilang feel nya. Apa yg aku rasain saat ke tempat wisata itu, atau saat nyobain kuliner itu, feel-nya ga ada lagi. Aku susah mendeskripsiin ulang ntr. Yg ada kalo dipaksain malah kayak kaku, ga ada excitementnya πŸ˜‚.

Makanya skr ini aku berusaha utk ga terlalu lama pindahin ke blog.  walopun masih blm berhasil juga. Tapi setidaknya skr aku lebih rajin tulis di IG story’ dulu, dibikin highlight, baru nanti pindahin ke blog. Dengan begitu aku bisa buka ulang highlight nya, dan ngerasain balik apa yg dulu aku rasain saat ke sana.

Blog MM : Menurut Fanny, blog D’cat Queen bergenre apa? Blog personal atau lifestyle?

FANNY : definitely personal. Ini semua based on my own experiences. Lifestyle itu bukannya cendrung ke gado2 ya topiknya? Semuanya ada. Kalo aku kan murni hanya traveling dan kuliner. Ga ada yg lain.

Blog MM : Dari tiga ini, mana yang lebih cocok untuk menggambarkan Fanny, BLOGGER, CONTENT MARKETER, INTERNET MARKETER?

FANNY : blogger πŸ˜„. Ga tertarik jadi marketer mas, aku resign dari kerjaan di bank asing dulu, Krn emoh ditambahin job jadi marketer 🀣🀣.

Blog MM : Kalau melihat D’Cat Queen, di sana tidak terlihat iklan atau pun sponsored post. Jadi, diduga Fanny tidak memonetisasi blognya. Betul kan? Boleh tahu alasannya mengapa Fanny tidak memonetisasi blog, padahal penghasilan yang masuk kan bisa dipergunakan untuk lebih melanglang buana lagi?

FANNY : sampe skr ini, aku memang ga mau menerima tulisan sponsor. Kalo mau jujur, aku takut ga bisa nulis secara bebas dan objektif  nantinya. Iya sih, bisa aja dihalusin kata2nya, tapi jadi ga sreg. Apalagi kalo aku memang ga tertarik dengan tema yg ditawarin. Aku pengin blog ini ttp hanya bercerita ttg pengalaman pribadi mas. Bukan bayaran. Ini tempat aku menulis semua pengalaman supaya ga lupa, tapi juga bisa jadi obat jenuh. Apa yg aku rasain, sisi positif dan negatif yg aku liat sendiri, itu semua bisa aku tulis tanpa kebanyakan mikir  atau ga enakan.

Penghasilannya kan bisa dipake utk jalan2? Hmmm, untuk traveling itu Alhamdulillah sumber income-nya udah ada 🀭. Jadi aku ngerasa ga usahlah cari tambahan dari blog juga 😁. Biar aja itu buat temen2 yg memang cari incomenya dari tulisan blog. Aku ga..

Blog MM: Kepo sedikit boleh kan? Berapa sih pengunjung blog D’Cat Queen? Kalau boleh lebih kepoan dikit, cara promosi apa yang Fanny pergunakan untuk mendapatkan pengunjung sebanyak itu? Bisa bantu ceritakan

FANNY : mas, aku tuh bisa dibilang blogger gaptek. Jangan kan liat jumlah pengunjung, liat statistik blogku aja, aku ga tau di mana. πŸ˜…. Kalo mau blak-blakan , aku tuh bayar orang utk maintain blogku. Ya itu temen yg dr awal bikin blog dcatqueen, dia tuh aku bayar juga utk maintain dan ngurus pembayaran domain atau apalah. Kalo ada eror atau masalah, ya dia juga yg aku kontak. Mungkin dia sih yg lebih tahu cara baca visitors dan statistik 🀣. 

Bukannya ga mau belajar soal teknikal begitu, kalo ada waktu sih aku mau. Tapi untuk saat ini, aku ga mentingin itu semua. Mau berapa visitors, DA PA dan apalagi lah itu, ga ngaruh utk passionku menulis di blog. Aku bisa saling komen Ama temen2 bloggers di comment box, itu udah seneeng banget. Walopun mungkin hanya itu itu aja, GPP. Toh artinya mereka setia mau baca. Udah cukup buatku.

Cara promosi? Aku cuma update di medsos, dan rajin komen di blog semua temen2 πŸ˜„πŸ˜„. Itu aja yg aku lakuin 🀭. Tapi komennya pake hati Yaa, jgn ngasal wkwkwkwk

TANYA : Kalau melihat perjalanan Fanny yang sudah kurang lebih 10 tahun ngeblog, Apakah Fanny sudah merasa berhasil sebagai seorang blogger? Apakah Fanny sudah merasa menjadi seorang blogger professional?

FANNY : berhasil sebagai blogger, ya. Tapi menjadi blogger profesional jelas belum 😁. Blogger dikatakan berhasil buatku kalo dia rutin sih update blognya. At least sebulan sekali ada lah yg baru. Itu masih masuk sebagai blogger aktif buatku. Makanya aku berani bilang sebagai blogger ya aku berhasil. Sampe skr msh konsisten. Sementara banyak travel blogger seangkatanku udh pada pensiun dan pindah ke Vlog πŸ˜„.

Tapi kalo blogger pro, belum lah. Kalo pro itu dalam bayanganku  yg udah menghasilkan duit gitu loh dari blognya. Lah aku kan emang ga mau 😁.

BLOG MM : Pernahkah Fanny mengikuti sebuah lomba blog? Pencapaian apa yang pernah didapatkan? Kalau belum pernah, bisa berbagi sedikit alasannya mengapa tidak pernah mengikutinya, mengingat perjalanan Fanny sebagai blogger sudah Panjang?

FANNY : seumur2 aku baru sekali ikutan lomba blog, itupuuuuun lomba ga resmi, yg cuma diadain Ama blogger juga, bukan company ataupun komunitas πŸ˜‚. Dan kenapa aku mau ikutan, Krn hadiahnya novel set Ilana Tan yg aku waktu itu mau beliiiii 😍😍. Temanya juga ga menyimpang dari traveling. Tentang barang yang ga bisa ditinggal saat traveling. Jadi aku cerita ttg sarungnya anakku yang wajib banget dibawa selama perjalanan, kalo lupa nih,  bisa drama sampe pulang 🀣. Aku langsung juara di situ , mungkin Krn ceritaku yg beda sendiri dari yg lain 😁.

Kalo perlombaan resmi, kayak yg Asus competition, atau apalah, aku belum tertarik mas. Mau Segede apapun hadiahnya, kalo ga sreg, ya males πŸ˜„. Apalagi kalo ga terkait dengan tema blog ku. Loh, kompetisi dari trvlk dkk kan biasanya ttg perjalanan? Kok ttp ga mau? Karena aku blm ngerasa dapat Ilham yang unik ataupun menarik utk diikutsertakan dalam lomba. Kalo cuma cerita biasa, saingannya berat ntr. Jadi selama feel ku terhadap lomba itu biasa aja, aku belum mau ikutan.. bukan masalah hadiah juga, lomba yg aku ikutin sekali itu toh hadiahn ya cuma buku, tapi aku suka, dan pengen punya..makanya mau ikut 😁.

BLOG MM : Apakah Fanny memiliki blog lain selain D’Cat Queen? Kalau ya, boleh tahu nama blognya dan topik yang dibahasnya?

FANNY : ada, belum lama terbit, tp khusus hanya utk review buku. Itupun aku create gratisan di blogspot aja awal tahun kemarin utk join reading challange Ama Jane dan Lia πŸ˜„. Drpd ngerusak Niche dcatqueen mending aku bikin blog khusus buku sekalian, dbooklover. Hanya utk review buku thok. Ga pengen yg lain 🀭. Tapi blog ini memang ga terlalu aku promote, lah wong hanya utk arsipin segala buku yg aku baca πŸ˜„. Nulis review-nya juga ga yg serius gimanaa gitu. Ttp dengan model storytellingku aja.

BLOG MM : Apakah Fanny bergabung dalam satu atau lebih Komunitas blogger? Apa tujuan Fanny mau menjadi anggota Komunitas tersebut dan Apakah tujuan itu tercapai?

FANNY : 3 komunitas doang, Komunitas Emak Blogger, Komunitas Blogger Crony, ama Warung Blogger. Tujuan utama pastinya utk share tiap kali aku update tulisan di blog. Tujuan kedua, supaya bisa baca tulisan temen2 juga, ketiga, ya pasti utk nambah jejaring atau temen.

Pernah aku join salah satu komunitas blog di FB, tapi pas udah diapprove kok ya isinya cuma jualan, nawarin nulis ini, nawarin itulah… Ga ada yg share blog. Trus sepi lagiii. Ogah aku. Langsung out.

Aku ngerasa sih tercapai mas utk tujuannya. Kalo ga, aku udh pasti kluar. Ga mau juga buang2 waktu bacain update dari suatu komunitas yg pasif dan ga ada interaksi.

BLOG MM : Kalau melihat foto-foto yang terpajang di D’Cat Queen, terus terang, semua termasuk bagus dan bercerita? Belajar memotret dimana ya Fan? Menurut Fanny, foto-foto dalam konten itu berperan sebagai apa?

FANNY : kalo bagus, aku ngerasa masih belum sebagus teman2 yang memang jagonya motret. Kadang kalo diperhatiin lagi, ngebatin sendiri, kok ambilnya kepotong di sini yaaa. Harusnya di sini itu lebih kliatan backgroundnya, ini kok agak blur, dll lah . Tapi aku berusaha walo belum sebagus fotonya mas Anton 😁, setidaknya jangan blur aja. Kalo masalah cahaya , atau miring2, kan bisa diedit. Tapi blur susah. Ga pernah belajar khusus, aku ngeliatin aja foto temen2 yg memang hasilnya bagus, kayak punya mas Anton, atau temen2 travel bloggerku yg lain. Dari situ aku liat, oh cara pengambilan foto di pantai bagusnya beginii. Foto di gunung lebih cakep begini… Gitu2 lah πŸ˜„. Ntr kan dapat sendiri feel-nya kalo udh biasa.

Foto dalam konten itu sebagai pendukung, Trutama utk blog berniche traveling, kuliner, beauty, atau tutorial, seharusnya ada foto, biar lebih paham, dan lebih bisa membayangkan. Aku kalo baca suatu tulisan jalan2, tapi tanpa foto, kan agak gimanaaa gitu. Ngebayangin nya susah πŸ˜‚. Dia jelasin tempatnya bagus, begini begitu, tapi fotonya ga ada. Langsung males jujurnya. Begitu juga makanan. Okelah kalo makanan yg udah biasa kayak kcf, mungkin bisa kebayang. Lah kalo makanan unik suatu daerah, yg jarang ada pula, susah mau bayangin itu enak kalo ga liat foto 🀣. Apalagi kalo deskripsi makanannya cuma sekedar, ‘ini enak banget. Rasanya unik’. Udah…. Terlalu umum penggambarannya πŸ˜‚.

Aku sering nemuin blog begitu. Ga ngerti juga kenapa dia ga pakein foto. Memang sih di akhir tulisan suka ada link hidup yg terkait OTA, mungkin sedang endorse OTA tersebut. Tapi kan ttp ga ada salahnya cari foto pendukung utk wisata atau kulinernya.

BLOG MM : Banyak foto di dalam blog Fanny, tetapi yang saya perhatikan, foto Paksu dan anak-anak jarang nongol? Ada sih beberapa, tetapi tidak banyak. Boleh tahu alasannya Fan? Kenapa paksu dan anak-anak tidak diberikan porsi yang lebih banyak lagi?

FANNY : eh masa sih pak su dikit fotonya? Justru dia yg banyak jadi model wkwkwkwjwk. Atau mungkin kebanyakan di IG kali Yaa foto dia πŸ˜…. Kalo foto anak2 aku memang sengaja ga banyak posting. Sebenernya bukan karena alasan keamanan sih, kayak bbrp orang yg aku tahu ga mau bener2 nunjukin muka anaknya. Aku lebih ke persetujuan si anak mau dipublish atau ga mas.

Pernah ngobrol Ama temen soal ini, anak2 itu diajarin utk respect orang lain sedari kecil. Salah satunya dengan minta persetujuan dia yg terkait dengan dirinya. Termasuk foto. Aku selalu tanya dulu, “foto ini boleh mami post ga?”. Kalo mereka izinin aku posting. Kalo ga boleh, aku ga bakal post.

Soalnya aku jadi inget pas beberapa tahun lalu mama ada post foto2ku pas kecil dalam pose dan muka yang ga banget lah. Jujur aku malu. Ngapain sih foto jelek begitu dipajang. Dan malah bikin ngebatin kan ke mama sendiri. Aku ga mau anak2ku ngarasain begitu. Makanya foto mereka ga banyak, apalagi 2-2 nya itu benci difoto sbnernya, sama kayak maminya 🀣. Kec kalo mood lagi bagus, ngerasa lagi oke outfit dan muka, baru deh ga masalah difoto πŸ˜„.

Jadi memang cuma pak suami yg paling sering jadi modelku, dan paling suka difoto juga πŸ˜‚

BLOG MM:  Sedikit bicara tentang masa depan, kira-kira apa Fanny sudah memiliki rencana tentang pengembangan D’Cat Queen? Kalau boleh tahu, rencana apa yang sudah disiapkan untuk blog tersebut? Apakah komersialisasi/monetisasi termasuk di dalamnya? Apakah ada rencana untuk memakai podcast atau video karena sejauh ini kan hanya memakai foto saja sebagai media pelengkap teks?

FANNY : monetisasi sampai kapanpun aku ga tertarik mas. Ga akan pernah. Anggablah, rezekiku itu bukan dari blog, tapi dari sumber kerjaan yg lain.

Tapi aku memang pengen belajar video, cumaaa ga mau dipost di blog. Itu mendingan utk konten di medsos. Blog ya blog, aku cuma mau menulis dan kasih foto di sana. Palingan kasih link penunjang ke medsos di mana videonya aku posting.

Aku belum kepikiran sejauh itu buat blog. Sampe skr ini masih rumah nyaman tempat aku ngilangin jenuh dan stress. Jadi ga pengen diubah2 dalamnya 😁.

BLOG MM : Kalau membaca tulisan di D’Cat Queen, sepertinya Fanny sama sekali tidak menerapkan SEO (Search Engine Optimization, betul kah? Tidak takut tuh, katanya kalau tidak pakai SEO, blog akan seperti kuburan, sepi? Kenapa Fanny tidak mempergunakan teknik optimasi mesin pencari?

FANNY : memang ga pake. Ini balik lagi ke tujuan awal aku menulis blog. Aku menulis Krn memang suka dan supaya ga lupa. Tujuan awalnya itu. Aku ga bakal nulis2 kalo terlalu mikirin seo, first rank halaman Gugel, atau apalah segala teknikal itu. Aku pengen menulis dengan gayaku, storytelling ku, ga peduli itu ga ramah buat seo. Yang penting isi dari blog ku ga dibikin secara asal-asalan.

Kalopun blog ini nantinya jadi sepi, aku anggab aja temen2 yang biasa main ke rumah lagi sibuk dan ga sempet mampir 😁. Tapi aku yakin kalo nama dcatqueen udah semakin diingat sebagai travel blogger yg nulis aneka wisata dan kuliner, mereka biasanya datang lagi untuk mencari info tertentu di blogku. Aku nya aja yg harus ttp menulis dan update. Eh tapi bukannya ini ajaran mas Anton, persetan Ama SEO, tulis ajalah yg mau ditulis πŸ˜„πŸ˜„.

Aku kadang happy loh mas, ada banyak temen yg suka DM akhir2 ini, nge tag aku dengan postingan  wahana ekstreme di seluruh dunia. Happy karena mereka akhirnya bisa nangkep branding yg mau aku sematkan di blog. Kalo aku bukan travel blogger biasa, tapi yg lebih mencari wahana ekstreme dan destinasi ga biasa. Jadi memang destinasi mainstream jujurnya ga sesuai Ama gayaku. Tetep aku datangin sesekali, tapi fokus utama selalunya akan hal2 unik, kayak Korut kemarin, bungee jumping dari Macau tower dll. Dan skr temen2 tuh udh banyak yg inget, ada wahana ekstreme ,  langsung kepikiran dcatqueen yg mau ngelakuin 🀣

BLOG MM :  Kepo lagi, siapa sih blogger favorit Fanny? Kenapa Fanny menjadikannya favorit? Pasti ada alasannya dong? Kalau boleh bisa ceritakan alasannya dan tentu saja link blognya agar kita-kita bisa juga ikutan membaca, siapa tahu ikutan menjadikannya blogger favorit

FANNY : mba trinity dari The Naked Traveler ❀️❀️. Dia idolaku bangettttt. Aku terjun dari Macau Tower karena dia, aku jatuh cinta ama traveling dan jadi rutin Ampe skr, itu juga Krn baca tulisan2nya 😍. Aku sampe jelajah Jepang bagian pinggiran di antah berantah, cuma Krn mau naik rollercoaster yg pernah dinaiki mba Trinity 🀣. Aku juga datangin beberapa museum seram dengan latar sejarah pembunuhan dulunya, Krn baca tulisan mba trin 😁.

Aku suka tempat2 yg ga biasa, berkat mba Trinity juga. Memang gaya traveling dia ga sama dengan aku yg lebih suka koperan drpd backpack. Tapi toh mba Trinity makin ke sini mengakui, skr lebih suka traveling nyaman, yg mana artinya pakai koper, stay di hotel yg bener, bukan yg dorm πŸ˜„. Semakin mendekati gaya liburanku juga yg dari dulu memang cari nyaman kalo jalan2.

Kalo waktu itu aku ga baca buku beliau, mungkin ga bakal secinta ini ama dunia traveling dan blog.

BLOG MM :  Kalau melihat perjalanan Fanny sebagai blogger yang sudah cukup lama, pasti sudah merasakan asam garam di blogosfer Indonesia. Boleh tahu dong, pandangan Fanny, kira-kira, masa depan dunia blog, blogger, dan blogging di Indonesia bakalan seperti apa?

Apakah bakalan meredup, sekarat, atau malah justru berkembang?

FANNY : aku ngerasa sih pamor blog itu makin redup memang. Orang2 udah banyak yg beralih ke YT, TikTok atau fokus di medsos bikin kontennya. Pokoknya yg serba video lah. Sedih juga, kayaknya beneran orang Indonesia ini pada ga suka baca, dan memilih konten visual yg mungkin lebih menarik.

Cuma aku percaya masih ada orang2 yg membutuhkan blog untuk mencari informasi, masih banyak blogger yg lebih memilih membaca drpd nonton video YT saat mencari rekomendasi. Apalagi blog ga terlalu ngabisin kuota drpd YT πŸ˜„. So untuk saat ini walo mungkin segmen pasarnya makin kecil, tapi aku bakal setia di blog. Ga ada yg bacapun, tapi blog ini masih berguna buatku sendiri. In case mau datang lagi ke tempat yg dituju tapi lupa ancer-ancernya, atau sekedar nostalgia inget2 perjalanan kesana 😁

BLOG MM : Kalau untuk blogger pemula, mereka yang baru mulai ngeblog, kira-kira apa yang Fanny akan sarankan?

FANNY : Disiplin aja nulisnya. Ntah itu seminggu sekali, 2 Minggu sekali ataupun at least sebulan sekali lah. Lebih sering ya lebih bagus. Tapi konsisten. Trus kalo bisaaa nih, pilih niche yg sesuai passion. Tapi seandainya masih bingung, nulis dengan tema beragam juga ga ada salahnya. Mungkin ntr bakal dapat pencerahan mau lebih ke arah mana tulisannya.

Untuk pemula mah itu dulu aja. Ga usah diksh segambreng nasihat yg susah2, karena nulis konsisten aja ga semua orang bisa πŸ˜‚.


“monetisasi sampai kapanpun aku ga tertarik mas. Ga akan pernah. Anggablah, rezekiku itu bukan dari blog, tapi dari sumber kerjaan yg lain”

Fanny Fristhika Nila

Terus terang saja, saya bingung kalau baca dalam wawancara ada komunitas blogger yang menolaknya. Blogger jaman sekarang, sebagian besar, dan mungkin termasuk saya, sudah berpikir tentang menjadikan blog sebagai lahan mendapatkan uang.

Bisa dikata sudah 1/2 blogger 1/2 pemasar.

Nah, ini, ada blogger yang menulis bukan karena uang, eh ditolak. Namun, yah, masing-masing punya sudut pandang masing-masing. Walau, saya tetap akan bilang, komunitas yang menolaknya rugi besar.

Sebagai penutup, Anda pasti mengerti mengapa saya menempatkan Fanny Fristhika Nila sebagai pembuka Rubrik Wawancara Blogger setelah membaca hasil wawancara di atas. Semoga ada yang bisa diambil dari wawancara singkat ini karena saya sendiri mendapatkan pengetahuan banyak.

Dan, bila Anda tertarik ingin mengetahui kemana saja si Ratu Kucing sudah berkelana dan makan apa saja, bisa langsung cuzz ke D’Cat Queen, tempat Fanny Fristhika Nila bercerita.

2 thoughts on “Wawancara Blogger #001 : Fanny Fristhika Nila (D’Cat Queen)”

  1. Mba Fanny banyak share anak-anaknya di postingan lamanya Bapak, saya udah ubek-ubek dan baca semua tulisannya soalnya hahaha.
    Dan hebatnya, meski tulisannya nggak ribet sama SEO, tapi saya sering menemukan beberapa postingannya ada di page one google loh.
    Emang keren sih, tulisannya selalu benar-benar mengajak kita yang baca ikut serta ke pengalamannya πŸ˜€

    Reply
    • Kan saya pewawancara Rey.. hahah biar sudah lihat juga, kalau perlu merem dulu wkwkwkwkw.. supaya ada yang bisa ditanya.

      Yap, emang enak baca tulisannya karena lebih mengalir. Makanya dia jadi pilihan pertama saya untuk diwawancara

      Reply

Leave a Comment